Ticker

6/recent/ticker-posts

Penjual Es Ini Sempat Tak Percaya Ganjar Nginap di Rumahnya

JAKARTA || grhaputih.com

Dikutip dari jatengprov.co.id - Campur aduk. Antara canggung, serba salah, namun sangat bahagia. Itulah perasaan Noviana (26) dan Agung (28), pasutri yang tinggal di Desa Tanjunganom, Kecamatan Gabus, Kabupaten Pati.

Bagaimana tidak, kali ini rumahnya kedatangan tamu spesial yakni orang nomor satu di Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Tak hanya mampir, Ganjar bahkan menginap satu malam di rumah sederhananya itu.

Sejak Sabtu (5/8/2023) siang, perempuan yang sehari-hari berjualan es itu nampak sibuk membersihkan rumahnya. Dibantu ibu dan beberapa tetangga, Noviana nampak hilir mudik menata rumah mungil yang baru saja ia tempati. Informasi bahwa Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo akan berkunjung ke desanya dan menginap di rumahnya membuat Noviana tak berhenti tersenyum.

“Beruntung kowe nduk, omahe diinepi Pak Ganjar (beruntung sekali kamu nak, rumahnya diinapi Pak Ganjar)” kata beberapa warga pada Noviana.

Noviana terus tersenyum bangga. Namun ia juga memendam perasaan khawatir, dengan kondisi rumah sederhananya itu. Ia takut, rumahnya tak layak ditinggali Ganjar.

“Perasaannya campur aduk, seneng sekali tapi juga canggung. Serba salah. Gimana ya, warga desa seperti saya kedatangan tamu spesial, seorang pemimpin yang mau menginap di rumah saya,” ucap Noviana.

Ia tak pernah menyangka Ganjar akan tidur semalam bersama keluarganya. Sebab, pemimpin menurutnya selalu tinggal di rumah atau hotel mewah, bukan rumah sederhana seperti miliknya.

“Waktu dapat kabar Pak Ganjar mau menginap, saya ndredek (gemetar) dan nggak percaya. Mimpi apa saya semalam, kok bisa ada pemimpin mau tidur di sini bersama rakyatnya. Wah, pokoknya nggak tahu harus ngomong apa,” ucapnya.

Rumah Noviana dipilih sebagai tempat menginap Ganjar bukan tanpa alasan. Penjual es dan suaminya yang bekerja sebagai tukang las itu, merupakan salah satu penerima program Tuku Lemah Oleh Omah yang digagas Ganjar. Program perumahan rakyat yang digagas Ganjar itu memang dirasakan betul manfaatnya oleh warga.

“Kalau tidak dibantu Pak Ganjar, sampai sekarang saya masih tinggal bersama orang tua,” timpal Agung, suami Noviana.

Malam hari sekira pukul 22.00 WIB, Ganjar benar-benar datang ke Desa Tanjunganom. Ia langsung menuju ke rumah Noviana, untuk minta izin menginap selama semalam.

Niki griyane Bu, sae sanget niki (ini rumahnya Bu, bagus sekali). Kula nunut nyipeng mriki nggih (saya numpang menginap di sini ya),” tanya Ganjar dan langsung diiyakan oleh Noviana dan warga dengan kompak.

Sebelum istirahat, Ganjar menyempatkan diri ngobrol bersama warga di halaman. Duduk lesehan beralaskan tikar, Ganjar ngobrol bersama warga dengan gayengnya. Ia duduk lesehan tanpa sekat, sambil bernyanyi dan makan malam bersama, sekaligus mendengarkan curhatan warga yang langsung disampaikan padanya.

Saat pagi tiba, warga berduyun-duyun mendatangi rumah tempat Ganjar menginap sambil membawa makanan dari rumah masing-masing. Mereka mengajak Ganjar sarapan bersama dengan menu sederhana.

“Sambutan masyarakat luar biasa. Saya sangat senang karena bisa makan malam, ini sarapan pagi sambil mendengar curhatan warga secara langsung,” kata Ganjar.

Menurut gubernur, cara seperti itu sangat efektif untuk melihat persoalan masyarakat. Beberapa persoalan yang disampaikan bisa segera dieksekusi dengan tepat, karena berasal dari sumbernya langsung.

“Tradisinya gampang, kalau kita bisa ngobrol dengan warga, mendengarkan curhat warga, maka keluar semua. Beberapa problem disampaikan dan coba kita selesaikan. Saya senang dan berterima kasih karena sudah diterima di sini dengan senang hati,” pungkasnya. (Humas Jateng)*ul

(gp/tim)





Posting Komentar

0 Komentar